Gambar Kelisa kena hempap Jambatan Kedua Pulau Pinang

|

3 comments:

ahlee said...

Cergas Murni Sdn. Bhd, sebuah syarikat kontraktor yang dilantik oleh PDC pada tahun 2010

Tidak sampai seminggu selepas insiden bot karam di Belaga di mana bapa Guan Eng, Kit Siang segera menuding jari dan menyalahkan Kerajaan Negeri, Ketua Menteri dan Barisan Nasional, tragedi runtuhan susur keluar Jambatan Kedua Pulau Pinang seharusnya menjadikan Lim Guan Eng sebagai sasaran tudingan.

Projek berkenaan memang projek kerajaan pusat tetapi yang mengendalikan projek tersebut adalah kerajaan negeri yang diketuai oleh Lim Guan Eng. Kontraktor yang dilantik adalah kontraktor kerajaan negeri.

Menghalakan kesalahan kepada Kerajaan Pusat bukanlah sesuatu yang wajar dilakukan oleh DAP dan kerajaan negeri Pulau Pinang. Persoalan mengapa DAP dan Lim Guan Eng tidak pernah bertanggungjawab atas segala masalah yang ditimbulkannya bukanlah perkara baru.

Hampir kesemua masalah yang diutarakan membabitkan dirinya akan dialihkan kepada kerajaan pusat. Keserakahan merampas tapak perumahan mampu milik untuk warga marhein di Taman Manggis sebagai contoh, dipersalahkan kepada kerajaan pusat. Kemudian apabila penyelesaian cuba dibuat, Guan Eng berdolak dalih dan kemudian mengumumkan bahawa tapak baru yang katanya lebih luas dan lebih dekat dengan pusat bandar.

Biarpun kemudiannya diketahui bahawa pengumum tersebut adalah penipuan semata-mata namun Guan Eng langsung tidak berasa bersalah dan malu.

Tragedi runtuhnya susur keluar Jambatan Kedua Pulau Pinang itu bakal menyaksikan Guan Eng berdrama lagi. Apatah lagi tiada mana-mana pihak dari kalangan UMNO dan Barisan Nasional yang menuding jari kepadanya sepantas yang dilakukan oleh bapanya, Lim Kit Siang.

Yang pasti tekanan akan dilakukan oleh para pecacai DAP dan pemuja tegar Lim Guan Eng untuk menyalahkan Kerajaan Pusat selain memutar belitkan fakta sedia ada.
Posted by Melayu Berwawasan at 6:00 PM
Email This
BlogThis!
Share to Twitter
Share to Facebook
Comments 0 Comments

Megat Mohd Hisemudin Megat Kasim said...


Sila baca tulisan saya dari sudut kejuruteraan awam dalam, “Teori runtuhnya jalan penyambung susur keluar Jambatan Kedua Pulau Pinang”.

http://hisemudinkasim.blogspot.com/2013/06/teori-runtuhnya-jalan-penyambung-susur.html

IBU TIJA said...

Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui MBAH RAWA GUMPALA saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan MBAH RAWA GUMPALA yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti,MBAH RAWA GUMPALA juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penarik silahkan hubungi MBAH RAWA GUMPALA di 085316106111 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya. BUKA BLOG MBAH RAWA GUMPALA