HARAM hukumnya adakan PRU jika SPR & JPN tidak diaudit

|

~ KOMEN: Penulis amat tertarik dengan pandangan ini. Jika sekiranya audit dilakukan ke atas SPR dan JPN sudah pasti segala bentuk korupsi UMNO di dalam dua entiti ini akan terdedah. Sehubungan dengan itu, penulis berpendapat adalah HARAM untuk Najib Razak membubarkan parlimen untuk diadakan Pilihan Raya Umum selagi proses audit tidak dilakukan ke atas SPR dan JPN. Jika PRU diadakan juga maka kerajaan yang terbentuk selepas itu adalah sebuah KERAJAAN HARAM sama seperti KERAJAAN HARAM ISRAEL. Apa fatwa mufti-mufti dalam hal ini, ada brani?

Audit antarabangsa boleh bersih daftar pemilih
Abdul Aziz Mustafa 
KUALA LUMPUR, 24 Ogos: Daftar pengundi negara ini hanya boleh dianggap bersih jika ia diaudit oleh badan audit yang diiktiraf di peringkat antarabangsa, kata Naib Presiden PAS, Salahuddin Ayub.

"Dengan begitu banyak pendedahan mengenai kecacatan yang amat meragukan dalam daftar pemilih dan dengan pengakuan Pengerusi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) sendiri bahawa memang terdapat kesilapan dalam daftar pemilih, satu-satunya cara untuk memastikan daftar pemilih yang ada kini diyakini bersih ialah dengan melantik badan audit bebas yang diiktiraf di peringkat antarabangsa," katanya.

Salahuddin juga menolak dakwaan Pengerusi SPR. Tan Sri Abdul Aziz Yusof kononnya kesilapan dalam daftar pemilih kononnya hanya 0.0001 peratus sahaja.

"Selagi daftar pemilih tidak diaudit oleh badan audit bebas yang diiktiraf diperingkat antarabangsa, apa sahaja dakwaan kerajaan dan SPR tidak akan mendapat keyakinan umum malah akan lebih dipertikaikan dan terus tidak dipercayai," kata Ahli Parlimen Kubang Kerian itu.

Salahuddin mencadangkan badan-badan audit yang dihormati di peringkat antarabangsa seperti Deloitte Touche Tohmatsu, Pricewaterhouse Coopers (PwC), Ernst & Young (EY) atau KPMG untuk melaksanakan audit ke atas daftar pemilih negara ini.

"Saya berkeyakinan badan-badan audit sedemikian lebih dari mampu untuk mengaudit daftar pemilih negara ini malah hasil audit mereka boleh mendapat keyakinan umum," kata Salahuddin.

Daftar Pemilih yang bersih adalah salah satu dari lapan tuntutan utama Gabungan Pilihan Raya Bersih dan Adil (Bersih 2.0) ke arah memperbaiki perjalanan dan pengendalian pilihan raya negara ini.

Tuntutan lain ialah supaya SPR mereformasikan undi pos, gunakan dakwat kekal, masa kempen minima 21 hari, akses media yang bebas dan adil, kukuhkan institusi awam, hentikan rasuah dan hentikan politik kotor.

2 comments:

kluangman said...

Sokong dan Pakatan Pembangkang yang menang di beberapa negeri pun adalah kerajaan haram,

Jika BN adakan juga PRU13, elok boikot, ada berani ke?

PenganutPAS said...

HARAM ????? isshhh senang nya letak hukum . ini lah bahana nya bila meletakkan kepentingan politik melebihi kepentingan agama . ajaran sesat ker apa ni ??